Scroll untuk baca artikel
Example 325x300
Example 728x250
Tabligh

[Khutbah Jumat] Sejarah Kurban Umat Manusia

152
×

[Khutbah Jumat] Sejarah Kurban Umat Manusia

Share this article
[Khutbah Jumat] Sejarah Kurban Umat Manusia
Example 468x60

Ditulis oleh

Dr Ir Nurdin Mappa

Example 300x600

(Sekretaris Majelis Tabligh PW Muhammadiyah Sulsel)

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ.
اَلْحَمْدُ لِلّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَتُوْبُ اِلَيْهِ وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ اَنْفُسِنَا وَسَيِّئَاتِ اَعْمَالِنَا مَنْ يَهْدِ اللهُ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ  

اَشْهَدُ اَنْ لاَ اِلهَ اِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَاَشْهَدُ اَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَلِهِ وَاَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُ اِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ

أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ اَمَّا بَعْدُ

قَالَ اللهُ تَعَالَى فِى الْقُرْآنِ الْكَرِيْمِ أَعُوذُ بِاللَّهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ يٰٓ 

 يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ ٱتَّقُواْ ٱللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِۦ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنتُم مُّسۡلِمُونَ 

Kaum muslimin Sidang Jamaah Jumat yang sama dimuliakan oleh Allah Swt!

Segala puji milik Allah, Rab sekalian alam yang telah menciptakan alam ini, mengatur, dan menjaganya.  Salawat  dan taslim  kepada Nabiullah Muhammad Saw,  Nabi yang telah mendidik manusia melalui Syariat Islam, sehingga manusia mampu membedakan antara yang haq dan yang bathil.

Kaum muslimin Sidang Jamaah Jum’at yang Sama dimuiakan oleh Allah Swt!

Seorang muslim, dalam melakukan ketaatan kepada Allah, tidak boleh berhenti pada satu titik, akan tetapi setelah selesai satu amalan, berpindah lagi mengerjakan amalan lain.

Begitulah seterusnya, sampai kita meninggalkan dunia yang fana ini. Hal inilah yang diisyaratkan oleh Allah dalam Alquran surah al-Insyirah ayat 7

فَإِذَا فَرَغۡتَ فَٱنصَبۡ 

Maka apabila kamu telah selesai (dari sesuatu urusan), kerjakanlah dengan sungguh-sungguh (urusan) yang lain(Qs. al-Insyira:7).

Setelah kita melakukan puasa dan melakukan amalan-amalan lain,  selama sebulan dalam bulan Ramadan, maka seorang muslim segera mempersiapkan diri lagi melakukan amalan yang lain.

Di antaranya, amalan tersebut adalah mengamalkan perintah berkurban atau ber-udhuhiyah. Perintah berkurban sesungguhnya merupakan suatu syariat yang diperintahkan oleh Allah kepada seluruh umat, sebagaimana disampaikan oleh Allah dalam al-Quran Surah al-Hajj ayat 34

وَلِكُلِّ أُمَّةٖ جَعَلۡنَا مَنسَكٗا لِّيَذۡكُرُواْ ٱسۡمَ ٱللَّهِ عَلَىٰ مَا رَزَقَهُم مِّنۢ بَهِيمَةِ ٱلۡأَنۡعَٰمِۗ فَإِلَٰهُكُمۡ إِلَٰهٞ وَٰحِدٞ فَلَهُۥٓ أَسۡلِمُواْۗ وَبَشِّرِ ٱلۡمُخۡبِتِينَ 

Dan bagi tiap-tiap umat telah Kami syariatkan penyembelihan (kurban), supaya mereka menyebut nama Allah terhadap binatang ternak yang telah direzekikan Allah kepada mereka, maka Tuhanmu ialah Tuhan Yang Maha Esa, karena itu berserah dirilah kamu kepada-Nya. Dan berilah kabar gembira kepada orang-orang yang tunduk patuh (kepada Allah) (Qs. al-Hajj:34)

Perintah Udhuhiyah ada sejak pentas pertama kehidupan manusia.  Perintah pertama udhuhiyah atau kurban dilakukan oleh generasi awal Nabi Adam as, yang diawali dengan perseteruan antara dua bersaudara yaitu dilakukan oleh Habil dan Qabil.

Kemudian, keduanya diperintahkan oleh Allah berkurban. Hal ini diungkapkan oleh Allah Subhana Wataala dalam Alquran Surah al-Maidah ayat 27

۞وَٱتۡلُ عَلَيۡهِمۡ نَبَأَ ٱبۡنَيۡ ءَادَمَ بِٱلۡحَقِّ إِذۡ قَرَّبَا قُرۡبَانٗا فَتُقُبِّلَ مِنۡ أَحَدِهِمَا وَلَمۡ يُتَقَبَّلۡ مِنَ ٱلۡأٓخَرِ قَالَ لَأَقۡتُلَنَّكَۖ قَالَ إِنَّمَا يَتَقَبَّلُ ٱللَّهُ مِنَ ٱلۡمُتَّقِينَ 

Ceritakanlah kepada mereka kisah kedua putera Adam (Habil dan Qabil) menurut yang sebenarnya, ketika keduanya mempersembahkan korban, maka diterima dari salah seorang dari mereka berdua (Habil) dan tidak diterima dari yang lain (Qabil). Ia berkata (Qabil): “Aku pasti membunuhmu!”. Berkata Habil: “Sesungguhnya Allah hanya menerima (korban) dari orang-orang yang bertakwa” (Qs. al-Maidah:27)

Ayat ini menceritakan tentang kurban yang dilakukan oleh dua orang bersaudara dari anak manusia pertama dari Nabi Adam as.

Ayat ini sekaligus  mengisyaratkan bahwa tidak semua orang yang berkurban dapat diterima kurbannya oleh Allah Subhana Wataalah.

Seseorang dapat diterima kurbannya ketika ia melaksanakan kurban  yang dilandasi dengan ketakwaan. 

Sejarah kurban kemudian berlanjut kepada Nabiullah Ibrahim as, yang dikenal sebagai bapak para Nabi. Dalam rentang waktu sejak diperintahkan oleh kepada anak Adam as yaitu 3.337 tahun ( Al Imad Al Ashbahani dalam kitabnya, ‘al-Bustan al-Jami’ li Jami’i Tawarikh ahlu al-Zamaan’).

Perintah berkurban kepada Nabi Ibrahim as berkaitan dengan anaknya yang bernama Ismail as. Sekalipun perintah datang dari Allah melalui suatu mimpi, akan tetapi kemudian Nabi Ibrahim as menyakini itu sebagai suatu wahyu.

Hal yang dikurbankan juga berbeda dengan anak Adam as yang berupa hasil peternakan dan perkebunan.

Hal yang diperintahkan oleh Allah untuk disembelih adalah anak kesayangannya yaitu Ismail as. Ini diungkapkan oleh Allah Subhana Wataalah dalam al-Quran  Surah ash-shaffat ayat 102

فَلَمَّا بَلَغَ مَعَهُ ٱلسَّعۡيَ قَالَ يَٰبُنَيَّ إِنِّيٓ أَرَىٰ فِي ٱلۡمَنَامِ أَنِّيٓ أَذۡبَحُكَ فَٱنظُرۡ مَاذَا تَرَىٰۚ قَالَ يَٰٓأَبَتِ ٱفۡعَلۡ مَا تُؤۡمَرُۖ سَتَجِدُنِيٓ إِن شَآءَ ٱللَّهُ مِنَ ٱلصَّٰبِرِينَ 

102.  Maka tatkala anak itu sampai (pada umur sanggup) berusaha bersama-sama Ibrahim, Ibrahim berkata: “Hai anakku sesungguhnya aku melihat dalam mimpi bahwa aku menyembelihmu. Maka fikirkanlah apa pendapatmu!” Ia menjawab: “Hai bapakku, kerjakanlah apa yang diperintahkan kepadamu; insya Allah kamu akan mendapatiku termasuk orang-orang yang sabar”.(Qs. ash-Shaffat:102).

Peristiwa kurban yang dilakukan oleh Nabi Ibrahim as bersama anaknya Ismail as, adalah peristiwa kedua yang disebutkan oleh Allah dalam Alquran setelah peristiwa Qabil dan Habil. 

Syariat berkurban tidak berhenti pada Nabi Ibrahim as, akan tetapi diteruskan kepada Nabiullah Muhammad as dengan rentang waktu berjarak 2.818 tahun. 

Perintah berkurban kemudian disampaikan oleh Nabi Muhammad Saw kepada seluruh umatnya yang dilaksanakan setiap hari raya Idul Adha, yaitu mulai tanggal 10 Zulhijja sampai 13 Zulhijjah  setiap tahun. Hal ini disampaikan oleh Allah dalam al-Quran Surah al-Kautsar ayat 1-3

إِنَّآ أَعۡطَيۡنَٰكَ ٱلۡكَوۡثَرَ فَصَلِّ لِرَبِّكَ وَٱنۡحَرۡ إِنَّ شَانِئَكَ هُوَ ٱلۡأَبۡتَرُ 

Sesungguhnya Kami telah memberikan kepadamu nikmat yang banyak. Maka dirikanlah shalat karena Tuhanmu; dan berkorbanlah.Sesungguhnya orang-orang yang membenci kamu dialah yang terputus.(Qs. al-Kautsar:1-3).

Rangkaian perintah kurban yang dimulai di masa Nabi Adam as sampai kepada Nabi Muhammad Saw sebagai Rasul Allah, yang diutus sebagai penutup para Nabi menunjukkan bahwa Islam  atau syariat Allah mulai dari manusia pertama sampai kepada Nabi terakhir bahkan sampai kepada manusia terakhir kelak adalah satu yaitu Islam.

Kaum muslimin sidang jamaah jumat yang sama berbahagia,

Semoga khotbah ini bermanfaa dan berbekah buat kita semuanya  sebagai peringatan dari ayat-ayat Allah yang mulia!

بَارَكَ الله لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْكَرِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الْآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ. أَقُوْلُ قَوْلِيْ هذا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ مِنْ كُلِّ ذَنْبٍ، فَاسْتَغْفِرُوْهُ إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْم

Khotbah ke 2


اَلْحَمْدُ لله الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالْهُدَى وَدِيْنِ الْحَـقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ الْمُشْرِكُوْنَ، أَشْهَدُ أَنْ لاَ إله إِلاَّ الله وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ،
قَالَ الله تَعَالَى: يَاأَيُّهاَ الَّذِينَ ءَامَنُوا اتَّقُوا الله حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوتُنَّ إِلاَّ وَأَنتُم مُّسْلِمُونَ
اللهم صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْنَ. أَمَّا بَعْدُ:

اللّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ الاَحْيِاءِ مِنْهُمْ وَالاَمْوَاتِ اِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْب الدَّعْوَاتِ فيَا قَاضِيَ الحَاجَاتِ

اَللهُمَّ اِنَّا نَسْئَلُكَ سَلاَمَةً فِى الدِّيْنِ وَعَافِيَةً فِى الْجَسَدِ وَزِيَادَةً فِى الْعِلْمِ وَبَرَكَةً فِى الرِّزْقِ وَتَوْبَةً قَبْلَ الْمَوْتِ وَرَحْمَةً عِنْدَ الْمَوْتِ وَمَغْفِرَةً بَعْدَ الْمَوْتِ بِرَحْمَتِكَ يَا اَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ

رَبَّنَا لَا تُزِغْ قُلُوبَنَا بَعْدَ إِذْ هَدَيْتَنَا وَهَبْ لَنَا مِن لَّدُنكَ رَحْمَةً ۚ إِنَّكَ أَنتَ ٱلْوَهَّابُ

رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا

اللَّهُمَّ أَعِزَّالْإِسْلَام وَالْمُسلِمِين

وَجْمَعْ كَلِمَةَ الْمُسْلِمِينَ عَلَى الْحَقِّ يَا رَبَّ الْعَلَمِينَ

اَللَّهُمَّ أَلِّفْ بَيْنَ قُلُوبِنَا كَمَا أَلَّفْتَ بَيْنَ الْمُهَاجِرِينَ وَاْلأَنْصَارِ

اَللَّهُمَّ رَبَّنَا تَـقَـبَّلْ مِنَّا صَلاَتَنَا… وَتُبْ عَلَيَّ إِنَّكَ أَنْتَ التَّوَّابُ الرَّحِيْمُ

وَتُبْ عَلَيَّ إِنَّكَ أَنْتَ التَّوَّابُ الرَّحِيْمُ, رَبَّنَا تَقَبَّلْ مِنَّا إِنَّكَ أَنتَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ

رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الْآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

سُبْحَانَ رَبِّكَ رَبِّ الْعِزَّةِ عَمَّا يَصِفُونَ وَسَلَامٌ عَلَى الْمُرْسَلِينَ وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ

وَالسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُه

KAMPUS MUHAMMADIYAH DI SULSEL

  • Klik Banner UNISMUH MAKASSAR

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *